Thursday, 6 August 2015

Dua Hari Lagi, Kelahiranmu Berulang, Sejak 8/8:1955

mak, cermin gerobokmu pecah,
tak terduga akan celaka,
dustakan emak,
derhakalah daku.

aku anak kecil,
aku tak tahu semua benda.

mak, badan kecilku menangis,
batang paip di tanganmu bengis,
bisanya membuat darahku jadi
air mata; jernih--tempat sajak
berenang. sisik-sisik derita,
berbentuk kata-kata.

(sajak adalah tempat berlindung
ibu-ibu mengandung)

mak, aku tak mengerti
mengapa tanganmu
boleh mengajar manusia,
membentuk aku dengan kebebasan;
total seratus persen
               keputusan
             di tanganku.

engkau ibuku,
engkau lebih kenal aku
berbanding aku berkenalan
dengan diriku sendiri.

mak, aku tak kenal
keburukanmu.

Sunday, 26 July 2015

Ada Yang Tak Kena Dengan Demokrasi

Selekuk keris tertusuk pada ringgit dan perut rakyat,
merah putih Pekembar
terus berkibar.
Media dibisukan kerana miskin dan benar;
diizikan bersuara kalau punya uang,
dan sanggup setuju pada korupsi.
bagai pendatang di negeri sendiri;
ada yang tak kena dengan demokrasi.

Suatu Petang yang Terik

kita pun berpeluk
di antara kau dan aku
kedua-duanya bisu;
hanya air mata berbahasa pilu.

jarak dan marah yang telah bersisik
dikikis, daki-daki dendam dan dosa
larut dalam air mata dan jatuh di lereng lehermu.

di daun telingamu kubisikkan ampun
di lubang hatimu kutampalkan maaf.

engkau pun melepaskan pelukanku,
mengasing dosaku ke bahu waktu.

Monday, 6 July 2015

Too Many Friends // Placebo

"My computer thinks I'm gay
What's the difference anyway
When all the people do all day
Is stare into a phone"

Faedahnya bila saya mendalami lagu ini, saya mulai sedar tindakan seharian kita yang membabitkan teknologi dan sains; ternyata membawa kesan buruk dalam komunikasi antara individu dalam dunia sebenar. Padahal tujuan komunikasi melalui sains dan teknologi adalah tak lain tak bukan bertukar maklumat atau berita dalam cara yang paling mudah. "Maklumat Di Hujung Jari" pernah ditiupkan ke dalam saraf-saraf rakyat Malaysia pada suatu ketika dahulu. Di sekolah, kelas-kelas komputer mula diwujudkan supaya generasi akan datang tidak buta IT. Kesan buruk terhadap kemajuan sains dan teknologi yang terlalu pantas telah menjadikan manusia mulai renggang dengan orang di sekeliling. Lagi-lagi kalau kumpulan itu dipecahkan ke adik-beradik, ibu bapa, teman-teman, jiran-jiran ataupun rakan sekerja mahupun rakan seuniversiti. Keadaan ini amat memilukan bila kita cuba merapatkan hubungan yang jauh, tapi dalam masa yang sama hubungan antara orang di sekeliling dizalimi. 

Kalau kita lihat, saban hari, apa yang lalu-lalang di media sosial, hanyalah masalah perhubungan yang kelihatannya terlalu remeh untuk diselesaikan di laman sosial. Justeru itu kesan yang kita lihat nanti tidak langsung membawa penyelesaian. Blog-blog gossip khususnya menjadi batu api dalam penyebaran-penyebaran  video, status, tweet yang berpotensi untuk jadi viral. Hamba gossip pun bertindak, menjalankan tugas mereka. Mereka kongsi. Kita pun telah maklum, perkongsian di laman sosial bukanlah perkara yang susah. Cuma klik, maka berita itu akan tersebar, bagai fitnah dan virus. 

Orang lebih selesa berbincang atau menyelesaikan masalah peribadi di lapangan internet yang ternyata cuma maya semata-mata. 

Komputer penulis merasakan penulis mempunyai orientasi seks yang songsang. Penulis menegaskan bahawa dia tak ada beza dengan orang lain yang setiap hari menjadikan telefon pintar teman paling rapat menggantikan buku, majalah, ataupun hobi-hobi eksotik seperti mengumpul setem, memasak dan menjahit.

"I got too many friends
Too many people that I'll never meet
And I'll never be there for
I'll never be there for
'Cause I'll never be there"

Bunyinya seperti penulis menyatakan dirinya agak terkenal di dunia maya, hakikatnya dia kesunyian, tak punya (ramai) kawan di dunia sebenar-- dunia yang kakinya memijak bumi dan kepalanya menjunjung langit. Sesetengah orang tak teruja untuk bergambar atau meminta tanda tangan orang-orang yang terkenal di laman sosial seperti Twitter dan Instagram khususnya. Ada individu yang terkenal di dunia maya, di dunia sebenar dia loser. Mereka di luar orang yang sunyi. Teman mereka cuma smart phone. Itulah nadi kehidupan mereka. Kesan individu sebegini melahirkan gelaran-gelaran seperti 'Tweetfamous" dan "Instafamous". 

Suatu hari saya melihat sepasang kekasih sedang bercinta di dalam LRT. Bahu si lelaki diisi ingatan dan kepala di gadis. Mereka berdua tampak memahami antara satu sama lain, tetapi mereka seakan-akan mahu membataskan hubungan intim; lagi-lagi kepala si gadis lentok pada bahu si lelaki. Mereka menjadikan smart phone sebagai pemisah. 

Ini cukup menyedihkan.

"But I got a reason to declaim
The applications are to blame

For all my sorrow and my pain
A feeling so alone"

Saya kaitan application sebagai dalang dalam  kejadian-kejadian yang menyakitkan ini. Segalanya lebih mudah dengan aplikasi hatta mencari kiblat pun, kita tak perlu pandai lihat bintang dan matahari terbenam. Kalau dahulu bila kita mahu skyping, kita harus membuka komputer atau laptop. Tapi sekarang, segala-galanya lebih mudah. Di telefon bimbit, kita ada segala-galanya. Lupakan Yahoo Messenger. Ia telah pun pergi mencari dunia sebenarnya. 

Segalanya lebih mudah kalau semua pandai guna kemudahan yang sedia ada dengan fikiran yang waras.

Suatu hari saya minum di Central Market (CM). Saya lihat di hadapan meja saya ada sekumpulan lelaki, perempuan, pelbagai bangsa sedang minum-minum juga. Ada yang sedang tekun berinteraksi dengan smart phone masing-masing. Tapi mereka tak ada mengeluarkan suara. Saya cuba buat-buat ke kaunter untuk bayar bil. Saya jeling ke arah smart phone salah satu kumpulan yang duduk di depan meja saya tadi, mereka sedang buat video call, dan berkomunikasi dengan bahasa tangan. 

Friday, 3 July 2015

kekasihku, lekaslah pulang

sejengkal demi sejengkal
menjangkau hasta dan depa
gelora kasih didepani,
di belakang, rasa percaya
sedang bertepuk tangan,
antara jarak dan waktu.

                   kita beradu;
          memisahkan pilu
        dan dendam rindu.

sunyi hadir ketika kita
leka berpelukan 
bingit berahi punah
lepa di pandangan.

puisi terbit dari lidah,
bergenang dalam ludah
kita yang bercampuran 
dan tak sudah-sudah
merayu didakapkan
dengan doa-doa di lelangit.

kekasihku, lekaslah pulang. 

Thursday, 2 July 2015

Surah At-Tin Ada Tinggalkan Kebenaran

kebenaran 
tak boleh menghancurkan
timun kebathilan 
kalau penguatkuasa berada
di arah yang salah,
kepentingan yang bernilai uang
waktu terbuang
tanpa pengadilan, naik-turun
mahkamah dengan jalan cerita
yang mengasyikkan, tapi pengakhiran
berkuku setan.

Min Soo padamkan roh
miliknya di rel kereta api,
sepotong nyawa lagi satu
mati dalam pergelutan
dalam ritual menaikkan
bendera kebenaran.

Dia tewas di mata hakim
tapi juara di mata maha hakim.

Surah At-Tin ada tinggalkan
kebenaran. 

Tuesday, 30 June 2015

kerja orang dewasa

berbuat dosa
dan berbangga;
itu bukan kerja orang dewasa.

berbuat pahala
dan berbangga;
itu bukan laku orang dewasa.

kebaikan tak minta diberitahu
kepada siapa ia perlu
dituju;
kebaikan datang dariNya
dan kepadaNya jua ia pulang.


harapan ibu, dan doa lekas mati

(i)

seorang ibu sedang membersihkan najis anaknya, bau hancing, pesing dan busuk yang telah biasa di hidung dibiar begitu sahaja, tiada gerak-geri kekok, atau paras rupa yang dipaksa-paksa ikhlas. sebentar lagi dia dia akan menggoncangkan susu untuk anaknya itu. telinga perempuan tersebut sudah biasa dengan rengek dan tangis anaknya. dalam hatinya, cepat-cepatlah anak ini besar agar dia boleh mandi, makan, membersihkan najis sendiri. membesar dengan penuh tanggungjawab dan mandiri. itu harapan ibunya.

(ii)

seorang anak sedang membersihkan najis ibunya, bau hancing, pesing dan busuk yang belum biasa di hidung tidak dibiar begitu sahaja. hidungnya ditutup dengan tangan kiri sedang tangan kanannya sedang keras bekerja. ada gerak-geri kekok dan riak muka yang dipaksa-paksa ikhlas jelas terlukis. sebentar lagi dia akan menggoncangkan susu untuk ibunya itu. telinganya belum biasa dengan rengek dan tangis ibunya, bunyinya sahaja sudah menjengkelkan hati. yalah, sudah tua tapi tidak pandai membersihkan diri. dalam hatinya, cepat-cepatlah ibunya itu mati. tidak lagi menyusahkan hidupnya.

(iii)

dia bubuh racun ke dalam susu ibunya.

Monday, 29 June 2015

Keselesaan Yang Telah Mangli

Dia selesa, dengan kehidupannya. Sekadar selesa dan tak memberi apa-apa makna pada diri, keluarga, masyarakat dan alam.

Kadang-kadang juga dia mengeluh, sendirian dalam gelap, dalam kelam. Keselesaan yang mangli tak terasa asing. Lalu perbandingan antara satu jarak ke satu jarak; dari satu lembah ke satu lembah; satu daratan ke satu daratan; dari satu lurah ke satu lurah menjadi batu ukur-- dihisab dirinya, habis telanjang. Dirinya tak punya apa-apa melainkan sebuah keselesaan yang telah mangli.

Dia akur, di sedar; kehidupan bukan soal kejar mengejar. Kita telah lihat bagaimana orang-orang yang mahu memajukan dunia tapi apa yang dibawanya hanyalah kehancuran. 

Dia tak mahu kejar mengejar.

Sunday, 28 June 2015

Esok Tak Akan Tunggu

Janji-janji hari ini terbakar
di tepi-tepi jalan
di sisa-sisa waktu.

Masa tak akan tunggu,
mahatari di atas bahu
membeku, terketar-ketar
sebenar lagi bahangnya padam
bila bang Maghrib melintas
di lorong-lorong telinga warga kota.

Bazaar Ramadan Kampung Baru
haru-biru walaupun warnanya kuning
kereta mencelah di sipi buku lali,
orang lalu lalang terhalang keselamatan:
nyawa di tepi jalan sedang beratur
menanti juadah akhirat.

Seorang pengemis selesa
di tengah-tengah jalan, atas double line
berdoa-doa agar ada daun ringgit
melayang ke mangkuknya.

Kita lihat mana-mana pemerinta
bila buat amal sekecil-kecil ikhlas
pasti menagih-nagih perhatian
rakyat memungut publisiti.

Bubur lambuk selamat sampai
di tangan mangsa-mangsa kota.

Dilayan seperti raja di Chow Kit,
budle di sana menjaminkan budi bahasa 
tertinggi, tawar menawar selesai,
jual beli langsai.

Kaset-kaset yang kubeli tadi tak boleh
dimainkan, bangsat! 

The Swallows dan Slank hanya
memaparkan harga pada sebuah cover.

Beberapa tin kemek dipijak,
dikumpul, nanti dijual. 

Sedang di hadapannya banyak
makanan terbuang, sisa jualan
yang tak laku.

Thursday, 25 June 2015

setangkai doa di tepi tangga

(555)

daun-daun menadah 
doa dari mosollah di sebelah
bertakung buih di permukaan 
hijau, ada doa pecah dan terbang
ditiup angin dari tenggara khusyuk.

(666)

ada doa yang terkoyak 
hilang punca, menuju tanpa arah.

(777)

ada setangkai doa di tepi tangga
sedang memanjat anak-anak kesyukuran.

Wednesday, 24 June 2015

pagi adalah doa yang berwarna jingga

matari mengibaskan sayapnya,
warna jingga turun
lalu bertakung di atas atap lori,
bas, kereta, dan di lereng serta tebing
topi keledar para penunggang motorsikal--
di awal pagi.

matari menjelirkan lidahnya,
warna jingga terjulur
ketika hon berdesing
hingga telinganya tuli;
            huruf-huruf maki
            bukan bentuk yang ganjil lagi
            ia bagai lampu isyarat
            yang dilanggar.

matari menggosok matanya
warna jingga terbit di kanta matanya
ketika racun dihirup bagai doa-doa putih.

            pagi adalah doa
            yang berwarna jingga.

            pagi adalah sebuah perlumbaan,
            pentingkan diri bukan perkara aneh lagi.

Sunday, 24 May 2015

kasihku, cinta itu bukan hanya soal kita berdua

kita tak memerlukakan kata-kata
atau cahaya bulan
atau telunjuk bintang
atau juga sinar matari
untuk menyatakan rindu
yang menggelegak
di puncak dada.
   ada gagak mengibas kepak
   mencari sepotong bangkai
   pada awal pagi
   ketika bulan beransur pulang;
      ia jadi pengotor dengan alasan
      untuk makan, untuk terus hidup,
tapi manusia bunuh-membunuh
untuk takluk dunia--
yang sepatutnya dikongsi
bersama.
               kasihku,
               cinta itu bukan
               hanya soal kita berdua--


               ini tentang semua.