Tuesday, 30 June 2015

kerja orang dewasa

berbuat dosa
dan berbangga;
itu bukan kerja orang dewasa.

berbuat pahala
dan berbangga;
itu bukan laku orang dewasa.

kebaikan tak minta diberitahu
kepada siapa ia perlu
dituju;
kebaikan datang dariNya
dan kepadaNya jua ia pulang.


harapan ibu, dan doa lekas mati

(i)

seorang ibu sedang membersihkan najis anaknya, bau hancing, pesing dan busuk yang telah biasa di hidung dibiar begitu sahaja, tiada gerak-geri kekok, atau paras rupa yang dipaksa-paksa ikhlas. sebentar lagi dia dia akan menggoncangkan susu untuk anaknya itu. telinga perempuan tersebut sudah biasa dengan rengek dan tangis anaknya. dalam hatinya, cepat-cepatlah anak ini besar agar dia boleh mandi, makan, membersihkan najis sendiri. membesar dengan penuh tanggungjawab dan mandiri. itu harapan ibunya.

(ii)

seorang anak sedang membersihkan najis ibunya, bau hancing, pesing dan busuk yang belum biasa di hidung tidak dibiar begitu sahaja. hidungnya ditutup dengan tangan kiri sedang tangan kanannya sedang keras bekerja. ada gerak-geri kekok dan riak muka yang dipaksa-paksa ikhlas jelas terlukis. sebentar lagi dia akan menggoncangkan susu untuk ibunya itu. telinganya belum biasa dengan rengek dan tangis ibunya, bunyinya sahaja sudah menjengkelkan hati. yalah, sudah tua tapi tidak pandai membersihkan diri. dalam hatinya, cepat-cepatlah ibunya itu mati. tidak lagi menyusahkan hidupnya.

(iii)

dia bubuh racun ke dalam susu ibunya.

Monday, 29 June 2015

Keselesaan Yang Telah Mangli

Dia selesa, dengan kehidupannya. Sekadar selesa dan tak memberi apa-apa makna pada diri, keluarga, masyarakat dan alam.

Kadang-kadang juga dia mengeluh, sendirian dalam gelap, dalam kelam. Keselesaan yang mangli tak terasa asing. Lalu perbandingan antara satu jarak ke satu jarak; dari satu lembah ke satu lembah; satu daratan ke satu daratan; dari satu lurah ke satu lurah menjadi batu ukur-- dihisab dirinya, habis telanjang. Dirinya tak punya apa-apa melainkan sebuah keselesaan yang telah mangli.

Dia akur, di sedar; kehidupan bukan soal kejar mengejar. Kita telah lihat bagaimana orang-orang yang mahu memajukan dunia tapi apa yang dibawanya hanyalah kehancuran. 

Dia tak mahu kejar mengejar.

Sunday, 28 June 2015

Esok Tak Akan Tunggu

Janji-janji hari ini terbakar
di tepi-tepi jalan
di sisa-sisa waktu.

Masa tak akan tunggu,
mahatari di atas bahu
membeku, terketar-ketar
sebenar lagi bahangnya padam
bila bang Maghrib melintas
di lorong-lorong telinga warga kota.

Bazaar Ramadan Kampung Baru
haru-biru walaupun warnanya kuning
kereta mencelah di sipi buku lali,
orang lalu lalang terhalang keselamatan:
nyawa di tepi jalan sedang beratur
menanti juadah akhirat.

Seorang pengemis selesa
di tengah-tengah jalan, atas double line
berdoa-doa agar ada daun ringgit
melayang ke mangkuknya.

Kita lihat mana-mana pemerinta
bila buat amal sekecil-kecil ikhlas
pasti menagih-nagih perhatian
rakyat memungut publisiti.

Bubur lambuk selamat sampai
di tangan mangsa-mangsa kota.

Dilayan seperti raja di Chow Kit,
budle di sana menjaminkan budi bahasa 
tertinggi, tawar menawar selesai,
jual beli langsai.

Kaset-kaset yang kubeli tadi tak boleh
dimainkan, bangsat! 

The Swallows dan Slank hanya
memaparkan harga pada sebuah cover.

Beberapa tin kemek dipijak,
dikumpul, nanti dijual. 

Sedang di hadapannya banyak
makanan terbuang, sisa jualan
yang tak laku.

Thursday, 25 June 2015

setangkai doa di tepi tangga

(555)

daun-daun menadah 
doa dari mosollah di sebelah
bertakung buih di permukaan 
hijau, ada doa pecah dan terbang
ditiup angin dari tenggara khusyuk.

(666)

ada doa yang terkoyak 
hilang punca, menuju tanpa arah.

(777)

ada setangkai doa di tepi tangga
sedang memanjat anak-anak kesyukuran.

Wednesday, 24 June 2015

pagi adalah doa yang berwarna jingga

matari mengibaskan sayapnya,
warna jingga turun
lalu bertakung di atas atap lori,
bas, kereta, dan di lereng serta tebing
topi keledar para penunggang motorsikal--
di awal pagi.

matari menjelirkan lidahnya,
warna jingga terjulur
ketika hon berdesing
hingga telinganya tuli;
            huruf-huruf maki
            bukan bentuk yang ganjil lagi
            ia bagai lampu isyarat
            yang dilanggar.

matari menggosok matanya
warna jingga terbit di kanta matanya
ketika racun dihirup bagai doa-doa putih.

            pagi adalah doa
            yang berwarna jingga.

            pagi adalah sebuah perlumbaan,
            pentingkan diri bukan perkara aneh lagi.