Wednesday, 24 June 2015

pagi adalah doa yang berwarna jingga

matari mengibaskan sayapnya,
warna jingga turun
lalu bertakung di atas atap lori,
bas, kereta, dan di lereng serta tebing
topi keledar para penunggang motorsikal--
di awal pagi.

matari menjelirkan lidahnya,
warna jingga terjulur
ketika hon berdesing
hingga telinganya tuli;
            huruf-huruf maki
            bukan bentuk yang ganjil lagi
            ia bagai lampu isyarat
            yang dilanggar.

matari menggosok matanya
warna jingga terbit di kanta matanya
ketika racun dihirup bagai doa-doa putih.

            pagi adalah doa
            yang berwarna jingga.

            pagi adalah sebuah perlumbaan,
            pentingkan diri bukan perkara aneh lagi.

2 comments:

AdinataGus said...

sajak-sajak kau semakin bagus,kekalkan rentak seperti ini.

Achmed Adam said...

Arif, yak sangka kau masih baca blog ni. Kahkah. Aku baru nak mula menulis balik.